Pages

Thursday, April 27, 2017

Mega Senja

Assalamualaikum,






Mega kuning, merah serta jingga
Tampil saban senja menjelang
Kala tiada mega mendung menanti
Menutup tirai pusingan hari
Ayuh anak-anak masuk segera
Azan sudah memanggil
Kita tunai kewajipan diri
Muga Allah terima amalan
Gugur segala dosa-dosa
Dirahmati dengan pahala
Hidup dengan penuh keredhan
Ameen



























Monday, April 17, 2017

Hanyalah Dugaan

Assalamualaikum,



Hanyalah Dugaan


Wahai hati sabarlah
Ia hanyalah dugaan
Pentas permainan hidup
Allah menduga iman mu

Wahai hati tenanglah
Ia hanyalah dugaan
Tenangkan jiwa nan lara
Allah mengetahui segala


Wahai hati sejuklah
Ia hanyalah dugaan
Mendapkan api membara
Allah mengasihi mu

Wahai hati senyumlah
Ia hanyalah dugaan
Keringkan air mata 
Allah tetap bersama mu

Wahai hati yang lara
Ia hanyalah dugaan
Kuatkan semangat mu
Allah memberi kekuatan

Wahai hati yang lemas
Ia hanyalah dugaan
Kelemahan meracun jiwa
Allah mendengar rintih mu









Saturday, April 1, 2017

Sembang Kami - Tertidur

Assalamualaikum,





Peristiwa ini telah berlaku beberapa tahun dahulu.  Anak-anak masih kecil di bangku sekolah rendah.

Emak:           Mana adik?

Bang Uchi:   Huh?!? Ehh..tadi ada... (sambil pusing-pusing mencari..)

Emak:           Adik tak naik bas sekali ke?

Bang Uchi:    Ada ..... dia duduk ngan kawan dia.  Chi duduk depan.

Emak:           Ya Allah Chi tak ingat adik ke?

Bang Uchi nampak susah hati dan mula berair mata...  Aduihai anak ku. Apalah.... Emak menghubungi pihak bas sekolah bertanya hal.  Jawapan di hujung talian berkata semua budak-budak sekolah yang tinggal di Paka dan Dungun sudah balik dengan bas sekolah.  Hati emak sudah mula berdebar kencang curiga entah apa-apa terjadi!  Dalam kekalutan cuba menghubungi polis tidak perasan sebuah bas sekolah berhenti di depan rumah.

Pemandu:      Assalamualaikum Kak..   Anak akak tertidur dalam bas, saya tak perasan.  Saya dah sampai Dungun nak bersihkan bas jumpa dia tidur.  Ini dia...maaf Kak saya tak perasan.

Emak:                Alhamdulillah .... Akak hampir talipon polis tadi.  Terima kasih Dik.

Lega hati Emak tidak terkira sambil memelok Icah irat.  Syukur tidak apa-apa dan Icah selamat.  Selamba sahaja mukanya.

Bang Uchi:           Icah nie teroklah mak...

Emak:                  Napa?

Bang Uchi:          Nyonk (tengok) tu... degil tol

Icah:                     Apa lak?

Bang Uchi:            kite jual jer mak budak nie!

Emak:                 Ish! Jangan cakap macam tu tak baik.. adik tu!  Kan Mak dah cakap jagaa adik.

Wahai anak-anak........









Sunday, March 19, 2017

Sembang Kami

Assalamualaikum,

Pepagi buta hari ini sebelum sarapan teringin pula timbang berat badan.  Ehh.....  Betulkah nombol yang Mak Long tengok nih?  Amboiii sedap aje dia tunjuk numbol kasar ke kite!  Inilah padahnya kalau lupa diri....  Sudah sampai masa bersihkan peti sejuk dan almari makanan hari ini juga....

Him:        What's wrong?

Her:         I am over weight! 

Him:        What did the weigh scale show you?  

Her:        Ugly big numbers... NO more DQ ice cream for me!

Him:       I still love you .... a little bit more... (muka selamba saja buat mak tua ini lagi sedih)

Makanya inilah antara permulaan cara permakanan untuk sarapan pagi.  Semangat berkobar-kobar nanti ada sahaja yang tayang-tayang makan ice cream depan mata!  Makan tengahari dan makan malam akan lebih berhati-hati... ala sedihnya.  Sementara ini tidak ada lagi makan roti bakar, nasi, kek dan segala zat yang suka menempel di badan...  



Sarapan seceput!
Dadih + sedikit walnut dan bijiran chia

Menu sarapan seterusnya dimulai dengan meminum teh hijau campur dengan perahan jus lemon ketika perut masih kosong.  


Makan tengahari dan malam
Sop kekacang bercampur sayuran 

Selalunya cara begini dapat menurunkan berat badan.  Alahai waktu umur tua-tua begini bertingkat-tingkat masaalah hendak menurunkan berat badan.  Berpuasa sunat pun lagilah baik.  Dulu-dulu cumalah kurangkan makan dan perbanyakan senaman mudah lemak cair.  

Sebenarnya di kala umur kita sudah jauh ke penghujung amat perlu menjaga kesihatan dan  berusaha untuk berriadah setiap hari, serta sentiasa berusaha memperbanyakan amalan untuk bekalan di sana nanti.  Berusaha memperbaiki diri sendiri baik dari segi kesihatan mahu pun dari segi akhirat supaya nanti kita tidak menyusahkan orang-orang yang kita sayang.  
















Saturday, March 4, 2017

Sembang Kami

Assalamualaikum,

Sembang Kami

Minggu ini Icah balik rumah.  Mak Long seronok sangat setiap kali Icah balik.  Dialah intan payong terdekat sekali di negara ini.  Mak long kerap berfikir kalaulah badan dan jiwa ini boleh dibelah dua sama banyak, pasti yang sebelah lagi itu hendak diletakkan di tanah air untuk Emak dan keluarga di sana.  

Semalam Pak Long belanja makan di restauran Gennaro's menghidangkan makanan Itali kegemaran kami sekeluarga.  Hari ini pagi-pagi Icah tanya hendak buat apa hari ini.  "Apa-apa saja.." jawab Pak Long.  

Setengah jam kemudian terdengar becok dengan gelak ketawa di hadapan garaj.  Mesera hubungan antara anak dan bapa buat si ibu senyum senang.  Tengah cuci kereta...  mula-mula cuci kereta Icah kemudian kereta kami.  Berkilat boleh buat cermin kedua-dua kenderaan punyalah bersih.

Bila selesai kerja, Mak Long bagi mereka kopi panas seorang satu mug sambil duduk sembang-sembang anak beranak.






Dad........   Tau tak possum boleh buat pura-pura mati kejong bila diganggu?

Icah........   yer ke?

Dad........  yer.  Zaman bebudak dulu, Dad dan kawan-kawan biasa cari possum dan jual pada seorang lelaki kulit hitam.  

Icah.......   Dia makan possum?

Dad........  Ramai orang sini makan binatang tu.

Icah........  Eeeuuu gelinya...... 

Dad......... satu hari kami dapat seekor possum gemok.  Kawan usik opasm dengan kayu.  Possum pura-pura buat mati tidak bergerak sedikit pun.  Lepas tu kami terus ke rumah orang hitam tu.  Dia tanya "Is it still fresh?"  "Ya, ya it is...". Jawab kami serentak sambil tunjukan haiwan itu kepadanya.   "OK I take it!"

Mak Long... Dia bayar?

Dad.........  Ya, ya ... a dollar.  Cukup beli minyak isi truck buruk yang kami kongsi sama.  Kami merambu tak balik rumah selagi gas tak habis.