Pages

Monday, January 8, 2018

Imbasan Sepanjang 2017

Assalamualaikum,

Tahun 2017 meninggalkan titik-titik kenangan di hati.  Suka dan duka, senyum dan tangis semuanya ada.  Ada usaha dan rancangan jaya tercapai, ada juga rancangan yang terpaksa dipendam buat sementara.  Manusia merancang, Allah yang menentukannya.  Rancangan dari Allah itu tepat dan benar tidak disangkal.

Minggu pertama tahun 2017, pada 6hb Januari suatu pagi yang amat sejuk di Christus Santa Rosa Hospital, New Braunfels Mak Long ditakdirkan menghadapi suatu pembedahan.  Pembedahan pembuangan pundi hempedu, suatu idapan lama berlarutan akhirnya terpaksa akur atas nasihat pakar Dr Rossback.  Cacatlah satu organ dalaman anggota ini meninggalkan tiga parut yang ketara.  Beberapa pantang dan larangan dalam pengambilan permakanan diterangkan dalam bab ini.  Pastinya terpaksalah mengucapkan selamat tinggal kepada permakanan yang pedas-pedas kesukaan tekak.  Juga mesti mengamalkan senaman yang ringan mempercepatkan permulihan luka.  Saat melalui hari-hari pemulihan yang membosankan.

Untuk menghilangkan kebosanan, sebaik sahaja berasa kesihatan pulih, Pak Long merancang membawa Mak Long ke Fort Davis, Texas melawat Pusat McDonald Observatory iaitu pusat kajian falak atau astronomi pada awal bulan Februari.  Inilah lawatan pertama kami bagi tahun 2017.  Perjalanan mengambil masa lebih kurang empat jam lebih.  Cuaca di situ tidaklah begitu sejuk dibandingkan dengan daerah kami.



McDonald Observatory, Ft Davis, Texas

Bukan sahaja melawat Mc Donald Observatory, kami juga ke Big Bend Ranch sampai tersesat-sesat gara-gara mengikut 100% arah tunjuk jalan minah GPA hahaha.  Waktu malam-malam pula bersejuk-sejuk konon hendak melihat sinaran pancaran lintasan cahaya yang dikatakan ajaip menerangi sekitar kawasan desert Marfa.  Tidak nampak apa-apa pun!


Kawasan Desert Big Bend, Texas

March adalah awal musim bunga.  Dalam bulan ini bunga bluebonnet mulai meriah berkembangan indah dengan bauannya yang lembut harum semerbak.  Bluebonnet adalah bunga kebangsaan Texas.  Ia berbunga hanya setahun sekali.  Pertumbuhan bluebonnet amat perlahan mengambil masa yang lama.  Ia bermula dari pendebuah benih keras sekecil pasir mulai bulan October hingga March baharulah mula berbunga.  Ia gemar cuaca sejuk, lagi sejuk lagi subur tumbuhnya.   Setiap tahun di hadapan bahagian dapur kami dipenuhi dengan tumbuhan indah itu.

Bluebonnet di hadapan dapur kami

April, 2017 Mak Long terpaksa pulang ke Malaysia ditemani Icah anak bungsu kami menguruskan hal keluarga.  Kepulangan ini paling singkat sekali hanya selama dua minggu.  Selain itu berpeluang baik mengunjungi Emak yang dikasihi.  Sebenarnya kesihatan Emak tidak berapa sihat.  



Kami

20hb April adalah tarikh ulangtahun pernikahan kami.  Sempena hari itu kami ke South Padre Island, Selatan Texas saja-saja menikmati angin laut Telok Mexico selama dua hari.  Oleh kerana South Padre ini berhampiran dengan Negara Mexico maka penduduk di situ rata-rata orang Mexico 95%.  Mereka menyangka Mak Long orang Mexico dan bertutur dalam bahasa mereka pada Mak Long.....  kelakar pun ada, buntu juga dibuatnya.  Suatu yang dipelajari dari orang Mexico ialah mereka rajin kerja dan kuat berusaha.


South Padre Island, Texas

Minggu pertama bulan Mei, kami mulakan pengembaraan ke Colorado dan Arizona yang mengambil masa beberapa minggu.  Kami gemar mengembara melihat tempat-tempat yang tidak pernah kami pergi di luar mahu pun dalam negeri.

Tempat pertama dalam lawatan ini ialah Canon City, Colorado di mana kami merancang menaiki keretapi melalui persekitaran pergunungan The Royal Gorge.  



Keretapi di The Royal Gorge

Selain dari itu kami berpeluang memandu kereta di jalan sempit, tinggi dan merbahaya di Skyline Drive.  Seram juga kerana lebar jalan itu hanya muat-muat untuk sebuah kenderaan kecil sahaja tetapi seronok.



The Skyline Drive, Canon City, Colorado

Dari Canyon City kami perjalanan menuju ke pergunungan Pikes Peak dengan menaiki keretapi rail Pikes Peak Cog.  Sayangnya kami tidak dapat terus ke puncak Pikes Peak disebabkan salji tebal menutupi landasan keretapi selepas mengalami ribut salji sebelum kami sampai ke situ.  Cuaca sejuk dan kabus pula tebal.  Terasa tidak puas hati, kita datang dari jauh-jauh tidak dapat menikmati yang dirancang.


Keretapi Pikes Peak Cog

Kami mengambil keputusan untuk naik ke Pikes Peak juga dengan memandu kereta sendiri.  Pemandangan pergunungan tersebut nyata tidak menghampakan walaupun jalan masih licin dan merbahaya memerlukan Pak Long lebih berhati-hati memandu.  Allah hu indahnya ciptaan Allah.  Kami sampai hampir ke puncak Pikes Peak kira-kira satu batu sahaja lagi hendak sampai ke puncak.  Perjalanan kami terhalang kerana jalan ke situ ditutup disebabkan salji dan air batu tebal menutupi jalanraya.  



Pintu mask ke Lebuhraya Pikes Peak

Dari Pikes Peak kami ke Durango untuk menaiki keretapi antik dari Durango ke Silverton City.  Tiket sudah ditempah awal-awal lagi supaya tidak terlepas peluang.  Ini adalah kali kedua kami menaiki kereta di situ di mana kali pertama itu kami tidak sampai ke Silverton City disebabkan masaalah yang sama, salji menimbusi jalan keretapi dan kawasan ditutup.  Gambar di bawah adalah perjalanan kami menaiki keretapi dari Durango, Colorado melalui hutan pergunungan ke Bandar Silverton, Colorado.  Menaiki keretapi adalah suatu kegemaran yang kami kongsi bersama dan kami tidak akan melepaskan peluang naik keretapi.

Durango/Silverton Train Ride

Silverton City adalah sebuah bandar tua yang pada suatu ketika dahulu adalah sebuah bandar yang gemilang dengan perlombongan perak.  Tetapi sekarang perlombongan sudah tiada yang tinggal hanya bangunan-bangunan lama.  Sungguh pun begitu masih ramai penduduk yang tinggal di situ.  Seorang penduduk di situ memberitahu kami pada tahun 2016 salji turun dengan lebat setinggi lebih 30 kaki menjejaki dua tingkat bangunan.  Mereka terperangkap beberapa minggu tanpa kuasa letrik.  Menurut kata mereka lagi mereka sudah peka dengan keadaan begitu.


Silverton City, Colorado

Kami singgah lagi hampir setengah hari di Royal Gorge, Colorado.  Kali ini kami berjalan kaki menyeberangi jembatan gantung dipanggil The Royal Gorge Hanging Bridge.  Sayup mata memandang di bahagian bawah jambatan itu di mana beberapa hari dahulu kami menaiki keretapi di situ.  Gambar bawah ialah jambatan gantung The Royal Gorge.

Royal Gorge, Colorado

Dari Colorado kami mulai perjalanan pulang ke Texas melalui dan berhenti di beberapa tempat yang kami fikirkan patut kami singgah.  Antaranya ialah The Four Corner Monument di mana empat penjuru sempadan negeri iaitu Arizona, New Mexico, Utah dan Colorado bertemu penjuru sempadannya.


The Four Corners Monument

Kemudian perjalanan kami ke Jerome, Arizona sebuah kawasan lombong arang batu dan emas lama di mana pada suatu masa dahulu adalah juga sebuah bandar yang maju dengan penduduk yang ramai.  Seperti tempat perlombongan-perlombongan lain, Jerome juga menghadapi masaalah yang serupa.  Kerja-kerja perlombongan memerlukan mengali lombong yang dalam ke perut bumi.  Apabila itu berlaku, ia merbahayakan permukaan bumi.  Banyak peristiwa tanah runtuh yang mengerikan.  Oleh kerana itu kerajaan mengistiharkan tidak selamat untuk terus tinggal di tempat itu.  Namun begitu masih ramai penduduk yang tinggal menetap di situ.  Tidak hairanlah ramai pelancung-pelancung dari dalam dan luar negeri datang berkunjung.  Memang pemandangan di situ sungguh menarik dan indah sekali.  Terdapat bangunan hotel dan rumah-rumah lama terlalu rapat di jalan-jalan sempit dan berliku seperti ular.



Jerome, Arizona

Gambar di bawah ialah pemandangan sebelum masuk ke kawasan Jerome.


Jerome, Arizona 

Belum pun hilang lagi rasa letih pada 24hb Mei, Pak Long ajak pula saja-saja ke Bandar Laredo, Texas.  Di sana kami hanya bermalam satu malam sahaja.  Di bawah ini adalah binatang ternakan di ladang ternakan khas untuk dijadikan binatang buruan, suatu sukan kegemaran orang Texas.



Kambing Biri-biri dan beberapa jenis binatang untuk berburu

Sungei pemisah antara dua Negara Texas USA dan Mexico

Satu hari dalam musim panas kami ke Bandar San Antonio dan bermalam di sana.  San Antonio ialah sebuah bandar tua yang menyimpan banyak khazanah dan sejarah Texas "The Alamo".


The Alamo, San Antonio

Pertengahan bulan Jun, menerima berita gembira tentang kelahiran cucu sulong anakanda kepada anak saudara kesayangan Mak Long Muhammad Fauzan.



Muhammad Farish

Awal Julai berita kurang baik dari kampung ... Emak tenat memanggil Mak Long pulang ke tanahair untuk bersama Emak dan keluarga di sana.  Tiga bulan lebih Mak Long di kampung menjaga Emak.  



Kuala Lumpur

Sambutan Hari Raya Haji pada 2hb September kami berdua beranak menyambut hari mulia di kamar Hospital KPJ, Muar lantaran Emak diserang sesak nafas disebabkan paru-paru berair dan tahap oxygen dalam badan beliau rendah.  Emak dibenarkan keluar dari hospital atas permintaan Emak sendiri, kami juga berusaha mendapatkan bantuan seorang Ustaz membantu Emak.  Mengadakan bacaan Yassin dari orang-orang kampung di rumah.  

30hb September adalah hari yang paling sedih buat kami sekeluarga. .. Inna lilla wa inna illaihiro jioon Ibunda tersayang telah meninggalkan kami sekeluarga buat selama-lamanya.. Al-Fatihah .. semuga Allah mengampuni dosa dan tempatkan arwah di kalangan mereka orang-orang yang beriman dan beramal soleh.   Sesungguhnya kita ini adalah milik Allah.  

Permergian arwah Emak meninggalkan tekanan yang dalam.  Parah rasanya..  Hati ini benar-benar berasa tidak ada apa lagi keperluan untuk Mak Long terus berada di kampung...  Memang berat hati ini hendak meninggalkan rumah tua tempat kami adik-beradik dibesarkan.  Kesedihan membalut hati dan jiwa.  Terbayang dan terngiang-giang di benakan waktu-waktu bersama arwah, membersihkan luka "bed sore", membalut serta menyapu ubat, menukar pakaian arwah setiap hari. Sapu bedak wangi dan mencium pipi arwah apabila selesai.  Membancuh susu mengikut masa yang ditentukan.  Aduhai boleh buat kita sakit dan meletihkan fikiran.....  

Di Kuala Lumpur Mak Long berpeluang berjumpa dan berkumpul dengan tiga orang sahabat rapat sekelas.  Kami membesar dengan makan nasi kawah berpuluh tahun dahulu.  Merekalah yang berusaha mengatur pertemuan tersebut untuk mengiratkan hubungan silarturrahim yang lama.  Pertemuai diadakan di Restauran Sapura, Taman Melawati berhampiran dengan rumah kami.



Kiri: Naem, Moon.  Kanan: Mak Long, Nul

17hb Oktober Mak Long pulang ke Texas kepangkuan suami yang setia menunggu.  Inilah kali pertama kami berpisah lama... memang kerinduan kami amat terasa hahaha dah tua-tua pun masih rindu-rinduan!  Beberapa hari setelah pulang, Mak Long sakit dan tidak sihat beberapa minggu.  Mungkin kerana terlalu keletihan tanpa rehat ketika di kampung.  Al-maklumlah kita bukanlah muda lagi... 

Apabila berasa segar kami ke Hot Spring, Arkansas dan Branson, Missouri.  Tetapi baru sahaja tiga hari di sana Mak Long berasa tidak larat terpaksa pusing balik ke rumah.  Belum berapa baik lagi gamaknya.  

1.  Hot Spring, Arkansas

2.  Natural Bridge, Arkansas


Natural Bridge, Arkansas


3.  Fantastic Cavern, Missouri 

Gua Fantastic telah ditemui oleh beberapa orang wanita.  Pelawat-pelawat dibawa masuk ke dalam gua dengan kereta jenis jeep...tidak penat kaki berjalan.  Cantik di dalam gua itu.

Fantastic Cavern


4.   Train Ride, Branson, Missouri


Branson Train Station, Missouri

5.  Wiggley House, Eureka Spring, Arkansas


Dalam perjalanan balik kami berkesempatan singgah di Eureka Spring, Arkansas.  Sebenarnya sudah beberapa kali kami ke situ.  Eureka Spring mempunyai tarikan istimewa di mana ramai penggunjung datang ke situ atas perbagai sebab.  

Kami singgah di sebuah rumah pelik dan unik yang dibina oleh seorang wanita bersama anak lelakinya.  Bahagian dinding luar rumah dibina dari sepihan ketulan batu, kulit siput dan berbagai jenis kaca yang diambil dari sungai, laut dan lain-lain tempat.  Bahagian dalam rumah pula di tepi tingkap tingkat bawah ditanam berbagai jenis pokok tropika, kini tanaman itu sudah tinggi hampir ke tingkat atas.  Di keliling kawasan luar rumah juga terdapat berbagai bentuk ukiran dan gubahan dari batu-batu kecil.  Memang unik!



Wigley House, Eureka Spring, Arkansas


Akhir bulan November cuti "Thanks Giving", Icah cuti panjang.  "Mom, jom kita pergi ke Marfa dan Ft Davis, Icah belanja...".  Sebenarnya Mak Long lebih suka rehat di rumah sahaja.  Tidak sampai hati menghampakan permintaan anak.  Jadi sekali lagi kami bercuti di Marfa dan Ft Davis di barat Texas, dua kali ke situ dalam setahun.  November abdallah musim luruh cuaca mulai sejuk jadi kenalah bersedia dengan pakaian yang bersesuaian.  Marfa adalah bandar bagi orang-orang berjiwa seni... berbagai macam seni.. seni lukis entah apa-apa seni lagi...




Kotak dari simen ... 3D katanya..

3hb December sekali lagi menerima berita gembira dan istimewa dengan kelahiran cucu kedua... alhamdulillah.  Tahun ini keluarga kami bertambah dua orang cucu lelaki Muhammad Farisha dan cucu perempuan Aisha Faqiha yang comel.

Musim sejuk tahun ini adalah tahun yang paling sejuk sekali sejak kami pindah di daerah Texas Hill Country.  7hb dan 8hb Decembar, salji turun menyelimuti seluruh bumi Texas Hill Country.  Cantik tetapi sejuk....







Muga tahun 2018 akan lebih baik daripada tahun-tahun lepas, in sha Allah .... aamiin. 











Sunday, December 31, 2017

Happy New Year 2018

Assalamualaikum,

SELAMAT TAHUN BARU 2018

Mari melangkah ke hadapan dengan azam
Memperbaiki diri dalam
Keimanan, Kesabaran Dan Kesihatan
Serta usaha terus maju ke hadapan

Amiin



Most of us look at the New Year as a time for new beginnings. 
It’s when we renew our commitment to ourselves 
and make changes that improve our lives 
and most importantly revive our health

HAPPY NEW YEAR 2018
Everyone












Tuesday, December 19, 2017

Emak

Assalamualaikum,

Catatan berkaitan “Emak” ini dan beberapa turutan daripada ini hanyalah catatan untuk Mak Long sekeluarga memperingati hari-hari terakhir hayat Emak kami.  Mak Long masih merasi kesugulan atas perginya ibunda tersayang kembali ke pangkuan Illahi.






Dari catatan:

Tarikh 17.07.17 (Isnin)

Sudah empat hari kami berada di rumah Emak di kampung.  Rumah ini terlalu sunyi dan kosong... maklumlah rumah tinggal tanpa penghuni beberapa tahun.  Walaupun sesekali ada juga adik-adik terutama Pakcik datang menjengok rumah tersebut.  Sayang rumah induk ini tinggal kosong, tetapi apalah daya, masing-masing dalam keluarga sudah mempunyai kehidupan sendiri.

Keadaan Emak sangat membimbangkan kami sekeluarga.  Beliau terlalu lemah tidak bermaya walau untuk membuka mata.  Usaha kami dalam masa yang singkat mencari untuk mendapatkan bantuan merawat Emak di rumah dari pihak perubatan berhasil dengan baik daripada "homecare service" Hospital KPJ, Muar.  Mak Long memang berpuas hati dengan khidmat yang mereka berikan walaupun jururawat bertugas itu adalah seorang lelaki.  Buat masa ini di Malaysia tidak ramai lelaki mahu menjadi jururawat.  Kalau di negara barat terutama di Amerika Syarikat memang ramai jururawat lelaki.  

Nasir nama jururawat yang bertugas menasihatkan kami agar membawa Emak ke Hospital KPJ untuk rawatan lanjut pada luka “bedsore” agar tidak melarat lebih teruk.  Terdapat kulit mati di keliling luka mengeluarkan bau yang tidak enak.  Tambahan kebetulan pula banyak lalat bertandang mungkin kerana bau.  Kami setuju dan Nasir menguruskan kemasukan Emak ke hospital hari yang sama.  Ambulan juga diurus oleh Nasir.  Segala-galanya berjalan lancar dan Emak dibawa ke hospital.  Kali kedua Mak Long naik ambulan.  Amboii lajunya ambulan!  

Sebaik sampai sahaja di hospital, Emak segera dibawa ke bilik rawatan cemas dan pertugas-pertugas terlibat menjalankan tugas mereka tanpa berlengah-lengah.  Sementara itu kami duduk menunggu di bilik menunggu yang letaknya tidak berapa jauh dari bilik rawatan kecemasan.  Lama jugalah kami menunggu hingga mata Mak Long naik mengantuk tersenggut-senggut.... hahaha nasib baik tak tumbang ke lantai...

Doktor bertugas datang menemui kami dan memberi keterangan keadaan Emak.  Atas nasihatnya Emak dimasukkan wad.

Oleh kerana Mak Long tidak ada tanggung-jawab keluarga ketika ini, maka tugas meneman dan menjaga  Emak di hospital adalah tugas Mak Long.  Busu adik bungsu Mak Long pun hendak teman sama.. bagus juga tidaklah Mak Long sesorang bersama Emak di wad.  Busu pula telah mengambil cuti selama sebulan untuk bersama-sama jaga Emak.



18/7/17 (Selasa)

Kami bermalam di hospital KPJ menemani Emak.  Keadaan emak menurut Dr Mujahit adalah setabil selepas diberi rawatan rapi ketika masuk di wad emergency tengahari semalam.  Emak ditempatkan di sebuah bilik di tingkat 3 yang menempatkan dua buah katil sebilik.  Keadaan bilik rawatan itu sangat memuaskan dan selesa untuk Emak.  

Kata doktor Emak menghadapi kekurang oxygen dan kini mendapat bantuan oxygen.  Aras oxygen dalam tubuh Emak adalah 88% sahaja, patutlah macam susah beliau hendak bernafas dan letih.  Selain dari itu idapan yang terbesar adalah luka dari bedsore teruk di bahagian bawah belakang selepas ketidak berkesannya rawatan dari hospital besar Kuala Lumpur yang sangat mengeciwakan kami.  Ketiganya paru-paru Emak berair.

Rawatan yang dijadualkan hari ini sebagai yang diterangkan dan cadangan Dr Mujahit ialah pembedahan kecil bagi membuang daging dan kulit yang sudah buruk berwarna hitam itu.  Keterangan lajut lagi mengenai keadaan Emak yang lemah termasuk juga faktur usia tua kemungkinan beberapa masaalah akan menyusul ketika atau selepas pembedahan.  Ubat bius akan diberi hanya di tempat luka sahaja.  Bermakna Emak sedar ketika pembedahan sedang dijalankan.  Diberitahu juga Emak kekurangan darah hanya 8.5 sahaja dan akan menerima kemasukan bantuan darah sebanyak sebotol.  Mak Long menawarkan darah sendiri untuk membantu Emak, tetapi Dr Mujahit berkata mengguna darah dari keluarga terdekat tidak digalakan atas beberapa faktur.  Sekiranya ada berlaku serangan sakit jatung ketika pembedahan sedang dilakukan mereka tidak akan memberi rawatan CPR kerana dikuatiri akan memberi risiko yang tinggi seperti patah tulang selangka Emak yang juga mengidap sakit tulang (osteoporosis).   Aduhai sedihnya... hanya kepada Allah SWT sahaja kami berserah.  Semuga Allah Pencipta yang maha berkuasa dan maha mengesihani melepas segala penderitaan kesakitan Emak.  Kami sekeluarga redha...











Saturday, December 16, 2017

Sembang Kami

Assalamualaikum,

Malam tadi mata tidak nyenyak, asik terjaga sahaja.  Patutnya bangun teruslah buat solat tengah malam.  Hishh.... sejuklah!  Banyak noww setan iblis menggangu menghalang.  Dalam bilik tidur kami terasa amat sejuk rasa macam hendak beku.  Ada salji tutunkah dalam bilik?  Gebar biasa kami tidak mampu memberi kehangatan.  Buat Mak Long merekot macam udang galah kena bakar.  Mulanya Mak Long fikir mesti hujan di luar, tetapi kalau pun begitu tidak mungkin suhu dalam bilik jadi begitu sejuk.  Pemanas hawa dipasang memang sentiasa begitu dalam musim sejuk.  Pak Long pun begitu juga rupanya sama tidak boleh tidur.  Beberapa kali dia bangun pergi tengok ke meter hawa.  Balik semula ke katil dan baring, terkebil-kebil mata dalam gelap hahaha..

Pak Long:    Do know where the electric blanket is?

Mak Long:    Ya..  It's in the trunk there....  Are you cold?

Pak Long:    Yesss!   Something is not right!

Mak Long:    Why is it so cold?   Brrrr

Pak Long:    I don't know.....

Pak long bangun semula menuju ke meter hawa.  Petik lampu, terang..., nampak terpisat-pisat gosok mata dia apabila cahaya lampu terang benderang.  Lama benar berdiri di hadapan meter, buat apa entah... sepuluh minit lebih adalah agaknya, barulah pusing balik baring di katil.

Pak Long:    I must have accidentally punched the program button to stop the heater in the middle of the night!

Mak Long:   Ajerrr lerrr... must be age factor!

Pak Long:    Huh!?  What?  What did you say???

Mak Long:    Never mind!  Hahahaha

Geli pulak hati, kami ketawa tengah-tengah malam buta!  Age factor!  Tidak pasal-pasal bangun tengah malam kerana sejuk!
















Sunday, December 3, 2017

Emak

Assalamualaikum,

Dari cacatan:

Lama benar Mak Long tidak menulis dan menjenggok blog-blog yang biasa Mak Long lawati.  Rasa hendak menulis memang ada tetapi tiada berkesempatan sebenarnya.  Buat masa ini Mak Long berada di kampung, sudah hampir dua bulan, membantu dan merawat Emak kami yang sedang uzur terlantar di pembaringan.  Keadaan Emak terlalu lemah tiada kudrat untuk menjaga dan mengurus diri sendiri.  Kebersihan dirinya dalam serba serbi harus dijaga sentiasa.  Permakanan dan minuman juga mesti diawasi sentiasa melalui tube yang dimasukkan melalui lubang hidung yang terus masuk ke ususnya.  Tube ini pula perlu diganti baru setiap dua minggu sekali.  Begitu juga tube untuk buang air kecilnya.  Tidak mudah mengurus keadaan pesakit begitu di mana ia memerlukan minda kesabaran, ketabahan dan kemahiran yang tinggi.  Berkat tunjuk ajar dari jururawat Hospital KPJ yang datang lima hari setiap minggu ke rumah membersihkan luka bedsore Emak, alhamdulillah hampir semua tugasan dapat dilaksanakan sebaik mungkin.  Kira-kira kalau nak jadi jururawat tidak bertauliah jaga orang sakit boleh dah rasanya ... haha berangan Mak Long nih!  Mak Long bersyukur, Allah SWT memberikan peluang untuk berbakti kepada Emak tersayang walau pun tidaklah seberapa kalau dibandingkan pengurbanan yang telah Emak berikan kepada kami adik beradik hingga kini.

Pak Long seorang suami yang sentiasa memberi sokongan dan dorongan yang tidak ternilai.  Beliau tidak jemu memberi semangat dan kekuatan setiap kali saat-saat hati ini mengalami kesedihan dan kehampaan keadaan.  Kerana itu Mak Long sekali lagi bersyukur kepada Illahi yang maha pengasih serta memberi kemudahan kepada hamba Nya yang lemah.

Tugas Mak Long bermula awal pagi selepas subuh hingga ke malam tidak mengira masa. Menguruskan Emak perlu berhati-hati dan memerlukan masa yang panjang oleh kerana keadaan beliau.  Emak mengalami sakit osteoprosis tulang berserta dengan sakit sendi keronik, paru-paru berair dan "bedsore".  "Bedsore" itu berlaku atas kelalaian rawatan dari pihak hospital besar Kuala Lumpur.  Sebelum Mak Long sampai ke Kuala Lumpur, Emak telah dimasukkan ke sana oleh adik bungsu kerana Emak rupanya telah mengalami "stroke" yang baharu disedari adik setelah Emak mengalami tidak boleh berkata-kata serta tidak boleh mengerakkan kedua-dua tangannya.  

Di hospital Emak telah dimasukkan wad untuk rawatan lanjut di mana wad tersebut telah pun penuh sesak dengan ramai pesakit-pesakit yang mengalami seribu jenis penyakit.  Bayangkanlah, bagaimana pihak kakitangan yang hanya beberapa kerat mampu memberi khidmat yang baik kepada pesakit yang ramai?  Permohonan untuk mendapatkan sebuah bilik berasing atau pun berkongsi dengan seorang dua pesakit lain diajukan kepada pihak pentadbir (ketua doktor bertugas) hospital supaya mudah untuk menjaga Emak.  Apa jawab pihak hospital? Belum ada bilik kosong!  Setelah Mak Long sampai dan melihat keadaan dan masaalah, kami berbincang adik beradik untuk keluarkan Emak dan dipindahkan ke hospital Muar.  Emak memang sudah lama berhasrat balik ke rumahnya di kampung. 

Mak Long kesal jawapan yang diberi oleh ketua doktor di wad itu.  Kami tidak dibenarkan memindahkan Emak dari wad neraka itu!  Alasannya mereka (doktor dan jururawat) pakar mampu merawat pesakit walau dalam apa jua penyakit serta bertanggung-jawab merawat Emak kami.  Kami dapati belakang Emak sudah mula mendapat "bedsore" kerana terlalu lama baring tidak berpaling-paling pembaringannya.  Mak Long beri tahu mereka, tetapi menyedihkan sekali.  Kita beritahu pagi, petang baharu mereka tengok luka Emak.  Minta tukarkan baju yang sudah dua hari dipakai pun tidak mendapat perhatian.  Tidak kesahlah kami sendiri boleh tukar pakaian Emak tetapi jururawat tidak benarkan, sehinggalah Mak Long sendiri buat degil pergi mengambil pakaian bersih di tempat simpan pakaian pesakit hospital.

Rupanya luka bedsore itu cepat merebak jika tidak dirawat segera.  Ketika itu luka Emak sudah merebak hingga sebesar dua tapak tangan hingga menampakkan tulang dan berbau.  Tiga hari selepas permintaan kami ditolak untuk mengeluarkan Emak, tiba-tiba doktor bertugas memberitahu Mak Long, menyuroh kami membawa Emak balik supaya Emak dapat menikmati suasana keluarga di rumah sendiri!!!  Mungkin juga Emak tidak sempat sampai ke rumah, katanya lagi.  Dalam kata lain, umur Emak sudah hampir di penghujung jalan.  Aduhai doktor!  Beralaslah sedikit bercakap di hadapan Emak.  Muga Allah SWT memberi kesedaran kepada doktor tersebut!

Hendak bawa Emak keluar pun bermasaalah juga!  Pihak hospital tidak mahu hantar Emak ke Hospital Muar atau ke rumah!  Keciwa benar dengan budi bicara doktor itu.  Mak Long terpaksa berkeras dengan beliau dengan bahasa yang diplomasi.  Mak Long kata kami sanggup bayar khidmat ambulan berapa sahaja bayarannya.  Mak Long tidak sekali-kali mahu bersikap sombong hidung tinggi tetapi keadaan begitu memaksa...  Seseorang doktor tidak patut bersikap lepas tangan atau pandang poket penuh wang ringgit pesakit. Pendek cerita kami dapat membawa Emak pulang ke rumah beliau di kampung menggunakan khidmat ambulan swasta.  Lebihlah sedikit bayarannya tetapi berbaloi.  Kami tidak kesah asal sahaja Emak selesa.  Kami tahu, semua tahu adanya udang di sebalik batu antara doktor tersebut dengan tuan punya ambulan swasta itu.  Mak Long sendiri menemani Emak dalam ambulan itu.  Lajulah juga ambulan itu bergerak,

Di kampung, kami berusaha dan berjaya mendapatkan khidmat jururawat Hospital KPJ datang ke rumah lima hari seminggu merawat serta membersihkan luka Emak.... Alhamdulillah..




















Saturday, December 2, 2017

Masih Ku Ingat

Assalamualaikum,





Assalamualaikum  Mama ...
Apa khabar pagi ini?
Masih ku ingat ...
Mama renung aku ...
Renungan penuh kasih

Mama kenalkah aku?
Sekilas pandang ...
Anak matanya keliru
Aku mengerti ...
Mama tak ingat aku!

Aku sorok kemas 
Perasan terbuku
Wahai... tenanglah hati
 Senyumlah untuk Mama
Aku sebut nama ku perlahan

Mama gerak bibirnya .. lesu
Sebut nama ku tanpa suara
Aku cium pipi dan dahi Mama
Senyumnya sayu lagi lemah

Gitulah saban hari ...
Oh Mama ku.....